Puisi Dan Kata Kata Perpisahan

By

Puisi Dan Kata Kata Perpisahan Sekolah
Puisi Perpisahan
Guru…….
Saat kau terima kami dengan tulus
Saat pertama langkah kaki ini
Kami tak mengerti…….bahkan kami tak tahu
arah yang kami cari………
Tapi satu cita cita kami
Hanya ingin……..menjadi manusia yang berguna

Puisi Dan Kata Kata Perpisahan
Kini…… setelah hari ini….
Ketika hari berganti menjadi pasti…….
Kami akan pergi…… untuk mengejar cita cita kami
Menggapai harapan kami
Melanjutkan langkah kaki ini
Untuk meraih segudang prestasi





Puisi Dan Kata Kata Perpisahan
Guru…….
Bekal yang kau tanami kepada kami
Akan kami gali untuk masa depan kami
Akan kami ingat ketulusan
Jasa jasamu yang selalu sabar membimbing kami
Tak kan pernah bisa terganti………

Terima kasih atas semua jasa jasamu
Dan untuk segala pengorbananmu
Wahai guruku…

#######################################

Puisi Dan Kata Kata Perpisahan
” DETIK PERPISAHAN “

Disini kita bertemu….
Disini pula kita kan berpisah
Semua kenangan seakan berlalu….
Segala yang kami lalui begitu cepat
Begitu berharga
Detik detik yang berganti hari ini…..
Seakan mempercepat pertemuan kita

Ada harapan disetiap hati kami
Ada keinginan yang begitu besar
Cita cita yang akan merenda masa nanti
Untuk mencari langkah langkah yang pasti
Menggapai cita dan martabat yang tinggi

Selamat tinggal……
Selamat tinggal guru guru dan adik adikku tercinta
Do’akan kami agar meraih cita cita yang nyata
Kini kami kan menggapainya
Terimalah salam dari kami……
Untukmu guru dan adik adikku…

#########################################

Puisi Dan Kata Kata Perpisahan
” KENANGAN PERPISAHAN “

Kami tahu………..ini sangat pedih,dan Kami tahu …………ini sangatlah berat
Namun…………..kami tahu ,Ketika ada pertemuan,pasti ‘kan sampai pada….. perpisahan

Kakak…………..
Masih ingatkah ………? semua yang pernah kalian alami?
Di sini……..di sekolah ini,Madrasah yang membina kita
Yang mewujudkan cita dan asa kita…..
Bercanda………….dekat tangga sekolah
Belajar……………..dibawah jendela kelas
Berlari……………..ketika melewati ruang guru
Bersembunyi…….ketika guru BP melewati kelasmu
Bersorak………….. ketika bel pulang,lalu bersama pulang sekolah
Oh………………….semua itu terasa indah kini………..

Kakak………..
Masih ingatkah….. ?semua perilaku yang disuguhkan untuk gurumu?
Ketika dengan tulus guru membimbing…..tetapi,kalian terlena dengan canda
Ketika dengan ikhlas guru mengasuh…..tetapi,kalian berperilaku tak santun
Ketika dengan lembut guru menegur ……tetapi,kalian jawab dengan ledekan
Ketika dengan sabar guru menasehati…..tetapi,kalian………tetap tak hiraukan!
Oh……………….semua terasa sesal di dada kini……..

Tahukah Engkau wahai kakak kelasku…..
Ketika mereka sulit memejamkan mata
Hanya ‘tuk mengharap kelulusan kakak…..
Ketika mereka terjaga ditengah malam
Hanya ‘tuk berdo’a…. demi keberhasilan kakak….
Kalimat yang dirangkai,do’a yang dipanjatkan
Semua demi kebaikanmu
Semua demi keberhasilanmu
Semua untuk menghantarkan kakak……
Agar meraih cita dan martabat yang tinggi
Agar kelak menjadi orang yang berguna
Demi nusa bangsa dan agama

Tapi kini……perpisahan yang terjadi
Apa yang akan engkau sampaikan
Apa yang akan engkau berikan
Apa yang sudah engkau persembahkan
Sudahkah maaf, hadir dan lahir dari hatimu
Atas segala dosa dan kesalahan pada gurumu?

Belum sempat engkau maknai kata kata mereka
Belum sempat engkau pahami nasehat mereka
Bahkan belum cukup waktu ‘tuk membalas jasa mereka
Kini……. kita harus berpisah……..

Pertemuan kita disuatu hari,kini telah memberikan kenangan
Yang tak mungkin dapat dilupakan
Saat saat indah…..
Saat saat sulit…..
Saat saat menegangkan….berlalu sudah
Langkah langkah pasti kakimu…
Membuat kami semakin rela melepaskan
Teruskanlah menuntut ilmu
Gapailah cita cita yang tinggi
Agar kami dapat ikuti jejakmu …………agar kami bahagia karenamu
Agar guru kami bangga padamu

By Yayuk.
Perpisahan MTs Negeri Cimanggis, Depok 16 Juni 2010
Dibacakan oleh : Fahriza,Wiwi,Sri

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

” UNTUK GURUKU “

Hari ini tak adalagi
Puisi yang ku tulis untukmu
Hari ini tiada lagi
Kata-kata indah yang ku ungkapkan padamu
Semua terdiam dan termangu
Hanya air mata yang menetetes di pipimmu
Oh guruku, hapuslah air matamu
Kutaksanggup melihat semua itu
Sungguh aku sayang. . . . . . . . . . .

Padamu kuucapkan sejuta terimakasih
Karenamu tinggalkan kenangan
Yang tak terhapuskan
Kaulah pelipur hati disaat lara
Guruku, disaat suka dan duka
Sejuta kenangan indah
Kala canda tawa….

Bersamamu

Aku belajar untuk membaca
Kepadamu aku berlatih tentang asa
Kau lukiskan indahnya mega
Kau tuturkan tulusnya surya
Kini kau berada didepan kami
Kau harus melangkah meninggalkan kami
Untuk teruskan perjalanan . . . . . . .

Ku tak kuasa melihat semua ini
Kutak mampu melihat airmatamu
Yang terus menetes
Hingga luluhkan hatiku
Haruskah kuteteskan airmata ini
Haruskan kupeluk kau dan tak pernah
Kulepas lagi
Hanya kaulah teladanku. . .. . .

Hati yang dulu mampu tersenyum..
Kini hanya terharu dan pilu
Mengapa ini semua
Begitu cepat berlalu

Masa depan yang cerah
Itu harapanku
Mengejar cita, itu perintahmu
Sungguh begitu tulus kasihmu
Begitu besar pengorbananmu
Meski aku sering menentangmu
Walau aku selalu menyangkalmu
Kau tetap berdiri didepan
Untuk mengajariku
Kau tetap bercerita
Tentang indahnya dunia. . . .

Kekayaan yang paling berharga dihatiku
Adalah aku pernah memilikimu
Dan kebahagiaan yang paling inidah dalam hidupku
Adalah saat ku menatap wajahmu
Jangan menangis guruku
Janganlah kau bersedih hati
Dan biarlah kau hanya menjadi
Bayang indah yang harus kukenang
Pergi, kita semua harus pergi
Untuk lepaskan kebersamaan ini

jati dirimu pancarkan cahaya ilmu
yang menuntunku disetiap waktu
yang mengiringi disetiap langkahku
yang menerangi didalam kehidupanku
dan hanya terimakasih yang mampu
ku ucapkan padamu

Biarkanlah kami melangkah pergi
Untuk teruskan perjalanan ini
Semua kisah yang pernah terjadi
Tetap kenanglah didalam Hati.
————————–

Puisi Perpisahan
Oleh, Sri Wahyuono
Siswa MA Ittifaqol Ihwah
Air bagi, 13 April 2010

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

” PUISI PERPISAHAN UNTUK BUNDA EMA “

Hari ini…… tak adalagi
Puisi yang kami tulis untukmu
Hari ini…… tiada lagi
Kata-kata indah yang kami ungkapkan padamu
Semua….. terdiam dan membisu
Hanya air mata yang menetetes di pipiku
Oh…….bunda……
Hati, yang dulu mampu tersenyum..
Kini hanya terharu dan pilu
Mengapa ini semua
Begitu cepat berlalu……

Mengejar cita-cita, itu perintahmu
Sungguh…. begitu tulus kasihmu
Begitu besar…. pengorbananmu
Meski kami, sering menentangmu
Walau kami, selalu menyangkalmu
Kau tetap berdiri didepan
Untuk mengajari kami
Kau tetap bercerita
Tentang indahnya dunia. . . .

Kekayaan yang paling berharga dihati kami
Adalah kami pernah memilikimu,bunda Ema…
Dan kebahagiaan yang paling indah dalam hidup
Adalah saat kami menatap wajahmu

Jangan menangis bunda….
Janganlah kau bersedih hati
Dan biarlah kau hanya menjadi
Bayang indah yang harus kukenang
Sosok teladan yang harus kutiru

Pergi….kini bunda Ema…… harus pergi
Untuk purna tugas…….
Jati dirimu pancarkan cahaya ilmu
Yang menuntun kami disetiap waktu
Yang mengiringi disetiap langkah kami
Yang menerangi didalam kehidupan kami
Dan hanya terimakasih yang mampu
kami ucapkan padamu




Akhir Sebuah Perpisahan Dengan Sahabat Karibku

Untaian katamu ternyata palsu
Janji indah telah kau ingkari untuk teus menjadi sahabatku
Tahukah kau sobat???
Bahwa segala luka yang menyobek hatimu
Dapat juga ku rasakan dan menusuk jiwaku
Bahwa darah yang menetes dari luka itu
Seiring air mata yang mengalir di pipiku
Sadarkah kau sobat???
Bahwa kepedihan yang selalu tampak di wajahmu
Adalah mmpi terburuk yang membebaniku
Bahwa sikap dinginmu untukku
Adalah pedang yang terus menghujam dadaku

Dulu secercah tawamu yang indah
Selalu menggelitik jiwaku untuk tersenyum
Tapi kini semua tlah berubah
Dan bukan lagi kebahagiaan yang mampu kau berikan padaku

Karena sahabat…
Kau khianati aku dan kau cemari ikatan kita
Kau dengan mudah melepas jemariku
Padahal kau melihat aku
Meski kurasa Rapuh tanpa kau di sampingku
Aku ingin kau jadi sahabat seumur hidupku
Tapi sebuah sungutan yg selalu ku dapat
Bila ku salah…
Sebuah nasehat yang selalu membimbingku bila ku marah
Takkan pernah jadi milikku
Kemana aku harus mencari semua???

Kau meninggalkan rindunya aku dengan alasan yang mengada-ada
Kau menarik dirimu
Di saat aku masih bertahan menyelamatkan semua
Kini apa yang bisa ku raih lagi???
Hanya tatapan dingin
Kebungkaman,kata-kata kasar dan pengkhianatan
Mengapa kau rusak hubungan ini???
Dengan kebohonganmu,kebosananmu,dan kepura-puraanmu???
Kau memang sungguh kejam !! tega !! wahai ,temanku
Kau hanya menganggap persahabatan kita
Dalam bentuk saling memanfaatkan

Kenapa aku yang kau sakiti???
Kenapa kita bisa mengenal???
Dan kenapa aku terlalu percaya padamu???

Jawaban itu takkan pernah ada sahabat
Yang ada hanyalah kerianganmu terbebas dariku
Dan kesakitanku yang sangat menyiksa
Terus ku bertanya padamu
Apakah ada kata sahabat di hidupmu?? 
seperti apa sahabat yang sempurna untukmu???
Dan kenapa kau tinggalkan aq??
Tapi kau takkan mau menjawab
Cuma penggalan kalimat yang bisa kau utarakan
“Aku tak mau membahasnya”

Sudahlah sobat , sekarang cuma kata beribu maaf untukmu dariku
Maaf bila ku yang bersalah
Hingga persahabatan ini berakhir
Maaf bila terus mengusik kehidupanmu sekarang yang begitu indah
MAAF SEKALI LAGI MAAF…
Bila sampai kapanpun
ku takkan pernah bisa menghapus
Semua bayanganmu dan kenanganmu
Meski kau telah pergi dan takkan kembali
Meski kauingin menuntaskan tali sahabat denganku
Dan menghapus aku dari hidupmu
Meski kau hanya sahabat yang membawa luka Bagiku…
Kau selalu jadi sahabatku
Selalu dalam hidupku
Karena kau adalah sahabat
Yang memiliki arti
Dari dulu sampai sekarang


Kumpulan Puisi Perpisahan Paling Sedih

Air Mata Kesedihan Dikala Senja Yang Temaram

Bila kau mesti pergi jauh dan takkan kembali lagi
Akupun mengerti dengan apa yang semua terjadi
Pastikan langkah kakimu agar tetap berarti
Sehangat pelukanmu di waktu hujan dan badai menghantui kita.

Taukah kamu? Disaat kau lambaikan tangan padaku
Kutatap wajahmu yang kelam namun tampak tenang
Seakan kau berbisik walau tak berisik
Sahabatku, mungkin Inilah waktu yang tepat 'tuk kita berpisah.

Sore yang temaram itu seolah mataku berkaca hingga meredupnya senja
Entah air mata juga rasanya tak mampu kuredam,
Sesak !! Pahit !! bercampur sebagai pertanda Perpisahan.


Tentang Sahabat

Sahabat yang beriman ibarat mentari yang bersinar,
sahabat yang setia ibarat pewangi yang mengharumkan,
sahabat sejati pendorong impian,
sahabat yang berhati mulia membawa kita ke jalan Allah

Pantun Sahabat

Kicauan burung dan mekarnya bunga itu
Mengapa kurasa sangat seirama merdu
Bergantian menyambut datang hadirmu
Kau sahabat setiaku

Langit sore yang kulihat waktu itu
Membuatku makin rindu padamu
Permukaan air danau yang tenang sendu
Melantunkan setiap derap nasihatmu

Aku tak tahu apa artinya
Tapi kurasa darahmu mengalir di dalam tubuhku
Sahabatku … saudaraku …
Kicauan burung dan mekarnya bunga itu

Mengapa kurasa sangat seirama merdu
Bergantian menyambut datang hadirmu
Kau sahabat setiaku

Langit sore yang kulihat waktu itu
Membuatku makin rindu padamu
Permukaan air danau yang tenang sendu
Melantunkan setiap derap nasihatmu
Aku tak tahu apa artinya
Tapi kurasa darahmu mengalir di dalam tubuhku
Sahabatku … saudaraku …

Motivasi Arti Persahabatan

Persahabatan adalah bagaikan syurga ketiadaannya bagaikan neraka
Persahabatan adalah hidup
Ketiadaannya bagaikan kematian dan berbagai bakti perlu dilakukan demi persahabatan.


Banyak diantara teman,pacar,kekasih dan orang orang paling dekat dengan kita, maupun orang dari keluarga kita sendiri yang akhirnya harus berpisah dengan kita.

Ohhhh... my god !!! Tak terbayang sudah ,akan seperti apakah airmata saat Perpisahan itu menjemput dengan orang yang paling disayang?? . Semoga Kumpulan Kata Terbaru dari Puisi Perpisahan Paling Sedih tadi bisa menjadi buih buih pelipur lara dalam sukma Cinta dan Kehidupan kalian semua.
Advertisement